Masa Lalu

Insights

Kita harus bertumbuh, dan pertumbuhan kita tentunya harus ke arah yang lebih baik. Kita harus progresif, bergerak maju. Akan tetapi bukan berarti kita harus melupakan masa lalu. Sesekali kita harus melihat spion untuk melihat apa yang ada di belakang kita, bukan? Pernahkah sebuah perusahaan otomotif memproduksi sebuah mobil yang kaca spionnya lebih besar daripada kaca depan? Itu artinya apa yang ada di depan harus menjadi perhatian utama. Demikian pula halnya dengan hidup kita. Kita harus mengarahkan pandangan kita pada apa yang ada di depan kita, lebih dari apa yang ada di belakang di masa lalu.

Ketika kita berkendara, kita tentunya tidak melihat spion setiap waktu kan? Kita hanya melihat melalui spion di saat-saat tertentu saja, seperti ketika hendak berbelok, mundur, atau menyeberang. Ada kalanya dalam hidup, kita perlu melihat sekilas ke belakang agar kita bisa memilih langkah terbaik di depan. Ketika kita menghadapi pilihan-pilihan yang sulit, ketika ada peristiwa besar yang kita hadapi, kita memang perlu untuk berhenti sejenak dan melihat ke belakang. Masa lalu kita adalah referensi yang terbaik untuk menentukan masa depan kita. Tapi hati-hati, jangan sampai kita terjebak pada masa lalu saja.

Ada seorang teman yang hidup dengan masa lalunya, menuduh masa lalunya yang kelam sebagai biang kerok atas sifat dan sikapnya yang sekarang ini. Tapi ini bukanlah sikap yang tepat, bukan sikap hidup progresif. Saya pernah juga terjun aktif dalam sebuah organisasi yang hidup dalam masa lalu. Meski generasi berganti, kekerasan tetap dipertahankan. Ada yang bilang sebagai wujud “balas dendam.” Akan tetapi itu semua tidak mencerminkan progresivitas. Semua orang dalam organisasi terjebak dalam stagnasi masa lalu, tidak ada yang berani maju membuat perubahan yang lebih baik.

Guys, jangan hidup di masa lalu. Hiduplah di masa kini, dan persiapkanlah hidupmu untuk masa depan. Jangan sering-sering melihat spion, nanti bisa tabrakan!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s